Home / Berita Terbaru

Inilah 5 Perbedaan Haji dan Umrah Beserta Biayanya

Inilah 5 Perbedaan Haji dan Umrah Beserta Biayanya

20 Mei 2021 | Penulis : Adira Finance

Perbedaan haji dan umrah bisa dilihat dari segi hukum, rukun, tempat, jumlah jemaah, dan waktu Ibadahnya. Haji dan umrah adalah dua ibadah yang dilakukan oleh umat Islam dengan cara berkunjung ke Tanah Suci. Selain itu, perbedaan haji dan umrah bisa dipahami dari pengertian bahasanya itu sendiri. Melansir laman resmi Kementerian Agama Republik Indonesia (Kemenag RI), Ibadah haji adalah rukun Islam kelima dengan bentuk berupa Ibadah ritual yang diselenggarakan satu kali dalam satu tahun, yaitu di bulan Dzulhijjah saja. Haji adalah Ibadah wajib bagi umat muslim yang sudah mampu secara materi (keuangan), fisik, dan ilmu pengetahuan untuk pelaksanaan ibadah di Arab Saudi. Sementara, ibadah umrah adalah kegiatan berkunjung ke Baitullah untuk melaksanakan berbagai amalan di tanah harom, seperti thawaf, sa’i, tahallul atau bercukur semata-mata mengharap ridho Allah SWT. Umrah bisa disebut juga sebagai kegiatan berziarah. Berbeda dengan haji, umrah dapat dikerjakan setiap waktu dalam setahun, sesuai dengan kesanggupan masing-masing individu. Untuk lebih jelasnya, artikel ini akan menjelaskan mengenai perbedaan haji dan umrah, berapa biayanya, syarat, dan cara berangkat umrah yang mudah. 

Baca Juga : 11 Jenis Jualan Online Paling Laris Saat Ini

Apa Perbedaan Haji dan Umrah?

Perbedaan haji dan umrah bisa dilihat dari beberapa aspek. Berikut ini perbedaan haji dan umrah yang perlu Sahabat ketahui, antara lain: 

Perbedaan Haji dan Umrah dari Segi Hukum

Perbedaan haji dan umrah yang paling mendasar bisa dilihat dari segi hukum keduanya. Ibadah haji merupakan ibadah wajib yang perintahnya tertuang dalam rukun Islam kelima. Artinya, semua muslim yang mampu secara materi dan fisik wajib menunaikan ibadah haji. Sedangkan, perintah umrah hukumnya sunnah muakad yang lebih baik jika dilaksanakan, namun jika tidak pun tidak apa-apa. 

Perbedaan Haji dan Umrah dari Segi Rukun

Perbedaan haji dan umrah selanjutnya bisa dilihat dari segi rukun atau tata pelaksanaannya. Rukun haji terdiri dari niat ihram, wukuf di Arafah, thawaf ifadah, sa’i, tahalul atau bercukur, dan tertib. Sedangkan, rukun umrah ada empat, di antaranya niat ihram, tawaf, sa’i, tahalul atau bercukur, tertib.

Perbedaan Haji dan Umrah dari Segi Waktu Pelaksanaan

Seperti yang sudah disebutkan, waktu pelaksanaan ibadah haji hanya satu kali dalam setahun, yaitu di bulan Dzulhijjah mulai tanggal 9-13. Sementara, ibadah umrah bisa dilakukan kapan saja, di luar pelaksanaan ibadah haji. Untuk Sahabat yang memiliki waktu dan dana terbatas, bisa memilih umrah terlebih dahulu sebelum menunaikkan ibadah haji. 

Perbedaan Haji dan Umrah dari Segi Tempat Pelaksanaan

Perbedaan haji dan umrah dari segi tempat pelaksanaan berkaitan dengan rukun dari kedua jenis ibadah ini. Ibadah umrah biasanya dilakukan di Mekkah, kemudian rombongan jemaah umrah pergi berziarah ke Madinah. Sedangkan, Ibadah haji mewajibkan semua jemaah untuk melakukan rukun yang dikerjakan di luar Mekkah. Rukun-rukun tersebut antara lain wukuf di Arafah, melempar jumroh di Mina, dan mabit atau menginap di Muzdalifah. 

Perbedaan Haji dan Umrah dari Segi Jumlah Jemaah

Perbedaan haji dan umrah selanjutnya adalah jumlah jemaah yang melaksanakan ibadah ini. Hal ini dikarenakan ibadah haji hanya dilaksanakan satu kali dalam setahun, sehingga dalam keberangkatannya selalu dipenuhi oleh jemaah haji dengan jumlah yang banyak. Para jemaah haji dari seluruh penjuru dunia akan berkumpul dalam waktu dan tempat yang sama untuk melaksanakan ibadah haji. Berbeda dengan ibadah umrah yang bisa dilakukan kapan saja, banyak pula orang yang memilih pergi ibadah umrah di waktu-waktu yang sepi untuk menghindari keramaian agar ibadah lebih khusyuk. 

Syarat Wajib Haji dan Umrah

Dalam memahami perbedaan haji dan umrah, Sahabat juga perlu tahu syarat wajib kedua ibadah tersebut. Bagi muslim yang sudah memenuhi syarat di bawah ini dapat dikategorikan telah memiliki kewajiban untuk haji atau umrah.

  1. Beragama Islam
  2. Sudah baligh
  3. Berakal sehat
  4. Merdeka atau bukan budak
  5. Mampu secara finansial
  6. Mampu secara fisik
  7. Khusus wanita harus memiliki mahram

Selain syarat wajib, perbedaan haji dan umrah pun dapat dilihat dari syarat sah masing-masing ibadah, yang meliputi tempat pelaksanaan ibadah, rukun haji dan umrah, amalan wajib, serta waktu pelaksanaan haji maupun umrah. Syarah sah ini berkaitan dengan perbedaan haji dan umrah yang telah disebutkan di atas. 

Berapa Biaya Haji dan Umrah?

Setelah melihat perbedaan haji dan umrah, mungkin Sahabat bertanya-tanya berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk melaksanakan ibadah haji dan umrah. Perlu diketahui juga, mengingat ibadah haji dilaksanakan satu kali dalam setahun, sehingga sering kali kuotanya membludak bahkan harus menunggu beberapa tahun untuk bisa pergi ke Baitullah. Untuk pelaksanaan haji tahun 2021, Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) memperkirakan biaya ibadah haji mencapai Rp 44,3 juta. Oleh karena itu, Sahabat yang belum memiliki dana dan waktu yang cukup untuk ibadah haji, sebaiknya bisa melaksanakan ibadah umrah terlebih dahulu. 


Saat ini sudah banyak kemudahan yang bisa Sahabat dapatkan jika ingin berangkat ibadah umrah, termasuk proses pembiayaannya. Sahabat bisa memanfaatkan pembiayaan syariah paket umrah yang disediakan oleh lembaga keuangan, salah satunya Adira Finance. Produk pembiayaan syariah umrah ini merupakan salah satu produk unggulan dari Adira Finance yang memudahkan para calon jemaah umrah untuk bisa pergi ke Baitullah tanpa harus menunggu terkumpulnya uang tunai atau tabungan terlebih dahulu. Sahabat yang menggunakan pembiayaan syariah umrah dapat langsung berangkat dengan berbagai jenis paket yang tersedia dari puluhan travel umrah terpercaya. Program syariah ini cukup terjangkau karena pembayarannya dilakukan dengan cara dicicil atau diangsur sesuai dengan tenor yang telah ditentukan. Jaminannya pun menggunakan BPKB kendaraan, baik itu motor atau mobil, sehingga Sahabat tetap bisa menggunakan kendaraan tersebut. Sahabat juga tidak perlu khawatir karena sistem program syariah umrah ini menggunakan akad murabahah yang sesuai dengan prinsip syariah. Oleh karena itu, perbedaan haji dan umrah bisa dilihat dari kemudahan pembiayaan yang bisa dimanfaatkan oleh Sahabat. Pastikan untuk memilih lembaga keuangan yang terpercaya, terdaftar, dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) saat menggunakan berbagai layanan pembiayaan yang mudah dan aman.

Bagikan Artikel

Artikel Terbaru

Dapatkan informasi terbaru tentang Adira Finance
Subscribe Sekarang


Kantor Pusat Adira Finance

Gedung Millenium Centennial Center Lantai 53, 56-61
Jl Jenderal Sudirman Kav. 25 Jakarta 12920

Call Center : 1500511
WhatsApp Chat / SMS : 0811 811 5811
Email : customercare@adira.co.id
Cari Lokasi Cabang
  • Copyright @ Adira Finance Terdaftar dan Diawasi oleh OTORITAS JASA KEUANGAN